Senin, 23 Juli 2007

Alhamdulillah...Allahu Akbar

Alhamdulillah..Allahu Akbar

segala puji hanya milik Allah SWT yang memiliki kehidupan, yang berkuasa atas segala yang ada dimuka bumi ini.

kemarin senin, 23 juli 2007 jadi juga menemui Prof. Gulardi ahli kandungan yang terkenal di Jakarta sebagai dosennya para DSOG. setiap ada kandungan yg bermasalah pasti akan langsung di rujuk ke beliau untuk second opinion. udah daftar dari seminggu sebelumnya karna pasiennya banyak bgt.

ijin dari kantor jam 03.30 habis sholat ashar langsung berangkat ke RS. YPK Menteng di Jakarta Pusat. Minta tolong OB nganterin sampai Terminal 1A, trus naik DAMRI jurusan Gambir. berangkat sendirian aja soalnya ayahnya gak bisa ijin kantor. gpplah bismillah aja. dr Gambir naik taksi bluebird ke YPK (FYI, never been there before lohhh)

Alhamdulillah pukul 17.30 nyampek jg di RS. YPK. daftar trus dikasi nomer tunggu 6, ihh baru tau klo disitu 1 nomer tuh ada nomer kecilnya lg berupa huruf dr A sampai E, aku dpt nomer 6A brarti sm dg nomer 26 hehehe..waduh pulang jam brapa neh mana dokternya blm dateng lg. tunggu punya tunggu eh..dikasi tau sm perawatnya klo Prof. Gulardi msh ketahan di Surabaya blm bisa balik tp dikasi tau klo ada Dr. Kanadi dokter penggantinya klo mm ada keluhan ya jgn ditunda tp klo gak ada keluhan ya nunggu hari rabu aja.

waduhh..gmn ya klo rabu balik lg rasanya gak mungkin mosok ijin pulcep lg kan gak enak. akhirnya ya udah buat 3rd opinion sm Dr. Kanadi aja dpt nomer tunggu 2. pasien pertama dipanggil ya ampun lama bgt didlm 45 menit blm keluar2. ngapain aja ya..secara biasanya ke DSOG langganan 20 menit tuh dah rekor deh ini sampai 45 menit. aku sampai dah bolak-balik toilet 3x baru tuh pasien pertama keluar. giliranku skrg begitu masuk disambut senyum ramah dokter kanadi. sambil memperkenalkan nama "assalamu'alaikum nyonya sy dokter kanadi" waduh ramah bgt yak neh dokter.

biasanya kan klo ke DSOG langganan langsung di USG tp sm nih dokter disuruh duduk2 dulu ditanyain keluhan dan riwayat kesehatan. habis itu disuruh baring u/ di tensi (bahkan tensipun dilakukan sendiri oleh sang dokter loh), habis itu pake alat doppler u/ mendengar detak jantung dd (ini jg pertama kali buat aku) wuihhh..rahim tuh berisik bgt yak..detak jantung dedek normal. trus dilanjutkan dg USG. this is the best part..ini USG terlama yg pernah sy lakukan 25 minutes bo....dan ini pertama kalinya sy ngliat seutuhnya bayi sy mulai dr ujung kepala sampai ujung kaki. posisinya kayak org duduk yg ngangkat kaki ke tembok..selonjoran gt hihi..gak lama bayinya mulai gerak2 yg paling aktif tangannya. sampai dokternya bilang "ihhh..tangannya gak mo diem gak bisa close up kepalanya nih". mulailah dokter ngukur2 lingkar kepala, panjang badan, panjang tungkai dan paha, semua menurut dokter masih normal average umur bayi 17w6d jd cmn selisih 2 hari dr hitungan kalender yg 18w1d...ALHAMDULILLAH...

ketuban jg dinyatakan cukup sm dokter. selanjutnya dijadwalkan untuk USG Scrinning pas kehamailan 20 weeks. fungsinya u/ mengetahui apakah ada cacat bawaan atau kelainan pd kehamilan dg lebih pasti (tp mahal ya USG ini..). USG Scrinning dg ahlinya Dr. Bambang dia mm spesialisasi USG Screening. ya..smoga smuanya berjalan lancar sampai dd lahir dg selamat..Allahumma Amien

 

doa bunda selalu untukmu nak...i love u

Senin, 16 Juli 2007

Air Ketuban Kurang

Akhirnya kekhawatiranku soal perutku yg msh tetap kecil walaupun kehamilan dah menginjak 17 minggu terjawab sudah. hasil USG pas kontrol terakhir dokter menyatakan Air ketubanku kurang . sedih, sekaligus syok dan khawatir. kata dokter ukuran kepala bayi lebih besar dari badannya, normalnya minimal sama. BB bayi 230 Gram, panjang 10, 8 Cm kata dokter pertumbuhan bayiku terlambat lima hari. "masih bisa dikejar kok bu, ibu banyak minum air putih dan makan, makanan yang bergizi. masih bisa dikejar kok pertumbuhannya" aku msh sj kawatir. berulang2 aku tanyakan ke dokter "masih bisa dipertahankan kan dok bayi saya. oo..msh bisa bisa bu, msh bisa bgt. asal ibu mau berjuang. memerangi rasa malas dan enggan makan dan minum. itulah fungsi seorang ibu dia berkorban untuk anak-anaknya" rasanya mo nangis aja di ruangan dokter tp aku tahan..kok aku gak becus bgt jadi ibu.belum jg bayiku lahir msh didlm rahim aja aku sudah membuatnya susah (maafin bunda ya Nak) dalam hati berjanji untuk berusaha melakukan yg terbaik yg aku bisa, klo Allah mm msh memberi kesempatan pdku..

"Ya, Allah. atas izin Mu kehidupan ini hadir dalam rahim hamba. makan biarlah hamba serahkan penjagaan terhadapnya kepada Mu. sungguh engkau yang Maha Pemberi Hidup, Maha Penyanyang dan Maha Pengasih"

 

ps : klo ada yang pernah punya pengalaman yg sama mohon sharingnya ya. apa yg harus dilakukan supaya ketuban bisa nambah. dan....Mohon doanya ya semuanya untuk kesehatan dan keselamatan bayi kami...

Air Ketuban Kurang

Akhirnya kekhawatiranku soal perutku yg msh tetap kecil walaupun kehamilan dah menginjak 17 minggu terjawab sudah. hasil USG pas kontrol terakhir dokter menyatakan Air ketubanku kurang . sedih, sekaligus syok dan khawatir. kata dokter ukuran kepala bayi lebih besar dari badannya, normalnya minimal sama. BB bayi 230 Gram, panjang 10, 8 Cm kata dokter pertumbuhan bayiku terlambat lima hari. "masih bisa dikejar kok bu, ibu banyak minum air putih dan makan, makanan yang bergizi. masih bisa dikejar kok pertumbuhannya" aku msh sj kawatir. berulang2 aku tanyakan ke dokter "masih bisa dipertahankan kan dok bayi saya. oo..msh bisa bisa bu, msh bisa bgt. asal ibu mau berjuang. memerangi rasa malas dan enggan makan dan minum. itulah fungsi seorang ibu dia berkorban untuk anak-anaknya" rasanya mo nangis aja di ruangan dokter tp aku tahan..kok aku gak becus bgt jadi ibu.belum jg bayiku lahir msh didlm rahim aja aku sudah membuatnya susah (maafin bunda ya Nak) dalam hati berjanji untuk berusaha melakukan yg terbaik yg aku bisa, klo Allah mm msh memberi kesempatan pdku..

"Ya, Allah. atas izin Mu kehidupan ini hadir dalam rahim hamba. makan biarlah hamba serahkan penjagaan terhadapnya kepada Mu. sungguh engkau yang Maha Pemberi Hidup, Maha Penyanyang dan Maha Pengasih"

 

ps : klo ada yang pernah punya pengalaman yg sama mohon sharingnya ya. apa yg harus dilakukan supaya ketuban bisa nambah. dan....Mohon doanya ya semuanya untuk kesehatan dan keselamatan bayi kami...

Senin, 09 Juli 2007

Rumah Impian (Part 2)

Seperti yg sy ceritakan sebelumnya, Rumah kami belum punya dapur, sumur bornya kurang dalam dan pompanya masih semi jet pump. karna keterbatasan dana kami memutuskan membuat prioritas pengembangan rumah, karna air sangat urgent kami berniat untuk melakukan pengeboran air saja dulu. dapur sih sebenarnya penting juga tp balik lagi belum ada dana jadi ya udah ditunda dulu. lagian klo makan kan kami msh bisa beli di warung klo air mosok iya mo numpang ke tetangga klo pas airnya gak keluar..gak enak bgt kan..

akhirnya kami janjian sm seorg pemborong. Ngobrol-ngobrol trus sepakat sm harga u/ ngebor air. bpk pemborongnya terus nanya "gak ada niat bangun dapur pak?" dijawab suami "ada sih pak tapi mungkin nanti-nanti aja klo dananya sudah cukup". trus ditanya lg mmnya punya budget brapa buat dapur, aku trus nyebutin sejumlah angka gak lupa aku bilang tp uang itupun kami belum pegang pak insyaallah akan ada tp kami gak tau kapan keluarnya makanya ntar bangun dapur nunggu ada kepastian aja.pak ary (pemborong) langsung bilang kalau bapak mau berapapun uang yg bapak punya biar sy terima dulu trus sy mulai bangun dapurnya nanti kapanpun bapak punya uang tinggal nglunasin sisanya.

wah..kami gak mau kayak gitu. takut aja dan kasihan secara dia kerja kan biar asep dapur tetap ngebul nah klo diutangin kan kasihan. pak ary ini dulunya pemborong besar tp salah perhitungan jd bangkrut habis2an. sejak saat itu dia mulai ngerintis lagi usahanya dr bawah dan gak mau ngoyo harus dpt proyek gede. kata pak ary yg penting dapur ngebul, anak2 bisa sekolah.oya, anak pertamanya mondok di sebuah pesantren di jatim. setelah beberapa kali ketemu dan ngobrol sy kok feeling insyaallah pak ary ini orgnya hanif, apalg udh banyak teman kantor yg pakai jasanya beliau. tapi tetap aja kami gak setuju kalo pekerjaan dimulai sebelum dana tersedia.

pak ary trus bilang klo ngerjain dapur itu gak bisa cepat ..paling cepat sebulan jd gak masalah klo duit sisa misalnya bulan depan. trus dia jg bilang ibu kan lagi hamil kasihan bu kalo ntar dah tinggal disana baru bangun dapur, kasihan bayinya kena debu dan kotor (dalam hati iya juga sih). akhirnya kami menyetujui dg membayar setengah dr total biaya, setengahnya insyaallah akan kami lunasi bulan depan. lega rasanya..alhamdulillah tadinya hanya niat ngebor air eh, dibantu bangun dapur plus pasang teralis dg biaya yg cukup murah.oya, sy sudah ngliat hasil pekerjaan pak ary di beberapa t4 alhamdulillah tdk mengecewakan untuk perbandingan saja dulu pernah ditawarin buat gedein septic tank pemborong lain nawarin 4jt, pak ary harga normal 2,2jt tp u/ sy dikasi 1,5 jt sj. mungkin karna kami sama-sama muslim kali ya. langsung ngelus perut " makasih ya, Nak..makasih ya, Allah untuk sgala kemudahan ini"

ya, begitulah besok pembanguan torent air dan dapur dah dimulai kata pak ary baru selesai paling cepat sebulan. dia gak mau lebih cepat dari itu takut pekerjaan gak maksimal. Ya, terima kasih atas kepercayaan dan bantuannya ya pak ary smoga rezki bapak selalu dimudahkan oleh Allah SWT..dan rumah impian kami bisa segera ditempati...amien3x.

Rumah Impian (Part 2)

Seperti yg sy ceritakan sebelumnya, Rumah kami belum punya dapur, sumur bornya kurang dalam dan pompanya masih semi jet pump. karna keterbatasan dana kami memutuskan membuat prioritas pengembangan rumah, karna air sangat urgent kami berniat untuk melakukan pengeboran air saja dulu. dapur sih sebenarnya penting juga tp balik lagi belum ada dana jadi ya udah ditunda dulu. lagian klo makan kan kami msh bisa beli di warung klo air mosok iya mo numpang ke tetangga klo pas airnya gak keluar..gak enak bgt kan..

akhirnya kami janjian sm seorg pemborong. Ngobrol-ngobrol trus sepakat sm harga u/ ngebor air. bpk pemborongnya terus nanya "gak ada niat bangun dapur pak?" dijawab suami "ada sih pak tapi mungkin nanti-nanti aja klo dananya sudah cukup". trus ditanya lg mmnya punya budget brapa buat dapur, aku trus nyebutin sejumlah angka gak lupa aku bilang tp uang itupun kami belum pegang pak insyaallah akan ada tp kami gak tau kapan keluarnya makanya ntar bangun dapur nunggu ada kepastian aja.pak ary (pemborong) langsung bilang kalau bapak mau berapapun uang yg bapak punya biar sy terima dulu trus sy mulai bangun dapurnya nanti kapanpun bapak punya uang tinggal nglunasin sisanya.

wah..kami gak mau kayak gitu. takut aja dan kasihan secara dia kerja kan biar asep dapur tetap ngebul nah klo diutangin kan kasihan. pak ary ini dulunya pemborong besar tp salah perhitungan jd bangkrut habis2an. sejak saat itu dia mulai ngerintis lagi usahanya dr bawah dan gak mau ngoyo harus dpt proyek gede. kata pak ary yg penting dapur ngebul, anak2 bisa sekolah.oya, anak pertamanya mondok di sebuah pesantren di jatim. setelah beberapa kali ketemu dan ngobrol sy kok feeling insyaallah pak ary ini orgnya hanif, apalg udh banyak teman kantor yg pakai jasanya beliau. tapi tetap aja kami gak setuju kalo pekerjaan dimulai sebelum dana tersedia.

pak ary trus bilang klo ngerjain dapur itu gak bisa cepat ..paling cepat sebulan jd gak masalah klo duit sisa misalnya bulan depan. trus dia jg bilang ibu kan lagi hamil kasihan bu kalo ntar dah tinggal disana baru bangun dapur, kasihan bayinya kena debu dan kotor (dalam hati iya juga sih). akhirnya kami menyetujui dg membayar setengah dr total biaya, setengahnya insyaallah akan kami lunasi bulan depan. lega rasanya..alhamdulillah tadinya hanya niat ngebor air eh, dibantu bangun dapur plus pasang teralis dg biaya yg cukup murah.oya, sy sudah ngliat hasil pekerjaan pak ary di beberapa t4 alhamdulillah tdk mengecewakan untuk perbandingan saja dulu pernah ditawarin buat gedein septic tank pemborong lain nawarin 4jt, pak ary harga normal 2,2jt tp u/ sy dikasi 1,5 jt sj. mungkin karna kami sama-sama muslim kali ya. langsung ngelus perut " makasih ya, Nak..makasih ya, Allah untuk sgala kemudahan ini"

ya, begitulah besok pembanguan torent air dan dapur dah dimulai kata pak ary baru selesai paling cepat sebulan. dia gak mau lebih cepat dari itu takut pekerjaan gak maksimal. Ya, terima kasih atas kepercayaan dan bantuannya ya pak ary smoga rezki bapak selalu dimudahkan oleh Allah SWT..dan rumah impian kami bisa segera ditempati...amien3x.

Rumah Impian

Sy dan suami menikah dan memulai hidup berdua benar-benar dari nol. belum punya apa2, secara suami waktu itu baru bekerja beberapa bulan dan sy baru genap satu tahun bekerja. tp kami nekat sj..kami kemudian mengontrak rumah dan menyicil motor. isi rumah ? jangan tanya seingat sy, sy hanya membeli 1 buah Magic Com u/ masak nasi sj. barang-barang lainya..alhamdulillah banyak sahabat, saudara, bahkan orang tua yg memberikan mulai dr mesin cuci, kulkas, tempat tidur, kompor gas sampai yg kecil2 seperti piring dan gelas...subhanallah itulah mungkin yg dinamakan rezki pernikahan.

sejak awal kami selalu bercita-cita u/ segera punya rumah sendiri. walaupun kecil, walaupun sangat sederhana biarlah asal rumah sendiri. Mulailah kami hunting kesana kemari, awalnya sm skali gak berani nyari yg ditengah kota karna kami mengukur kondisi keuangan kami jadilah kami nyari didaerah pinggiran tangerang dan lumayan jauh dr tempat kerja. ingeeett bgt tiap weekend panas2 berdua naik motor nyari lokasi rumah yg kami liat brosurnya. belum ada yg nyantol, suami slalu bilang tiap sy mulai sedih "jgn buru2, rumah itu seperti jg jodoh klo udh sampai waktunya pasti kt nemu asal jgn brenti usaha dan minta sm Allah"

beberapa kali nemu tempat yg rasanya sdh cocok tp slalu ada halangan pas mo bayar DP. yg bagian pemasarannya tutuplah, yg bagian kas nya gak ada di tempatlah ya...skali lagi belum jodoh..

sampai akhirnya tanpa direncanakan pd saat belanja bulanan disebuah supermarket ada launching sebuah perumahan yg pengembangnya sudah cukup punya nama di tangerang. disamping lokasi perumahan yg strategis ditengah kota jg lingkungan yg cukup ekslusif. gak berani nanya2 karna udah tau klo harga rumahnya mahal2 tp iseng aja deket2 trus liat brosurnya. sm marketingnya langsung ditawar2in rumah, dg polosnya aku bilang "ada yg murah gak mba?" eh, sm mba marketingnya langsung di jawab "ada neh mba, tapi non cluster" wah kami berdua dg antusias melihat brosur rumah yg dimaksud. langsung bayar 500rb malam itu jg u/ booking fee skalian milih nomer rumah. besoknya dateng ke kantor pemasaran u/ bayar DP pertama.

Setelah melunasi DP dengan susah payah yg nilainya hampir mencapai angka 30 jt kami baru diberi tahu oleh pihak pengembang klo untuk Akad Kredit harus menyediakan uang lagi sejumlah hampir 20 juta dg alasan tanah yg kami beli belum pecah sertifikat dan balik nama..bla..bla.. kaget sekaligus bingung wah nyari uang kemana lagi neh secara tabungan dah ludes, minjam kayaknya jg gak mungkin takut bgt gak bisa bayar...akhirnya sepakat sm suami kt gak nglanjutin proses KPR walaupun harus dipotong 30% dr total yg sudah disetorkan gpp lah drpd kami memaksakan diri trus jadinya susah sendiri. akhirnya telpon pengembang dan minta dibatalin tapi marketingnya mohon bgt jgn dibatalin karna ini akan berpengaruh sm track record dia di perusahaan tsb yg bs jelek karna sampai kehilangan pelanggan..karna kasihan sm marketingnya (kebetulan mbaknya mm ahsan orgnya insyaallah..) akhirnya kami nekat terus. gak brenti doa setiap saat "ya, Allah kalau rumah ini mm rezeki kami maka mudahkanlah bagi kami sgala urusannya dan jauhkanlah kami dr terlilit hutang yg tidak mampu kami bayar"

kuasa Allah mm diatas sgalanya "Rezki Allah gak akan salah jatuhnya" benar skali....entah bagaimana seluruh kewajiban akhirnya  terlunasi..alhamdulillah..Allahu Akbar..!!! tinggal menunggu rumah jadi (indent 14 bulan boooo).

dan......akhirnya hari yg kami tunggu itu tiba. tepat 14 bulan sejak proses awal akhirnya serah terima bangunan dilakukan hari ini 09 Juli 2007 tapi meteran listrik baru akan dipasang insyaallah tgl 12 juli nanti. masalah belum selesai sampai disitu rumah itu belum memiliki dapur, sumur bornya kurang dalam, dan pompa airnya kurang memadai. kami memutuskan bahwa tidak akan memaksakan diri pokoknya masuk rumah apa adanya saja yg penting gak kehujanan dan kepanasan. apalagi bayi kecil kami akan segera hadir persiapan biaya jg harus dilakukan.......(to be continued)

 

Rumah Impian

Sy dan suami menikah dan memulai hidup berdua benar-benar dari nol. belum punya apa2, secara suami waktu itu baru bekerja beberapa bulan dan sy baru genap satu tahun bekerja. tp kami nekat sj..kami kemudian mengontrak rumah dan menyicil motor. isi rumah ? jangan tanya seingat sy, sy hanya membeli 1 buah Magic Com u/ masak nasi sj. barang-barang lainya..alhamdulillah banyak sahabat, saudara, bahkan orang tua yg memberikan mulai dr mesin cuci, kulkas, tempat tidur, kompor gas sampai yg kecil2 seperti piring dan gelas...subhanallah itulah mungkin yg dinamakan rezki pernikahan.

sejak awal kami selalu bercita-cita u/ segera punya rumah sendiri. walaupun kecil, walaupun sangat sederhana biarlah asal rumah sendiri. Mulailah kami hunting kesana kemari, awalnya sm skali gak berani nyari yg ditengah kota karna kami mengukur kondisi keuangan kami jadilah kami nyari didaerah pinggiran tangerang dan lumayan jauh dr tempat kerja. ingeeett bgt tiap weekend panas2 berdua naik motor nyari lokasi rumah yg kami liat brosurnya. belum ada yg nyantol, suami slalu bilang tiap sy mulai sedih "jgn buru2, rumah itu seperti jg jodoh klo udh sampai waktunya pasti kt nemu asal jgn brenti usaha dan minta sm Allah"

beberapa kali nemu tempat yg rasanya sdh cocok tp slalu ada halangan pas mo bayar DP. yg bagian pemasarannya tutuplah, yg bagian kas nya gak ada di tempatlah ya...skali lagi belum jodoh..

sampai akhirnya tanpa direncanakan pd saat belanja bulanan disebuah supermarket ada launching sebuah perumahan yg pengembangnya sudah cukup punya nama di tangerang. disamping lokasi perumahan yg strategis ditengah kota jg lingkungan yg cukup ekslusif. gak berani nanya2 karna udah tau klo harga rumahnya mahal2 tp iseng aja deket2 trus liat brosurnya. sm marketingnya langsung ditawar2in rumah, dg polosnya aku bilang "ada yg murah gak mba?" eh, sm mba marketingnya langsung di jawab "ada neh mba, tapi non cluster" wah kami berdua dg antusias melihat brosur rumah yg dimaksud. langsung bayar 500rb malam itu jg u/ booking fee skalian milih nomer rumah. besoknya dateng ke kantor pemasaran u/ bayar DP pertama.

Setelah melunasi DP dengan susah payah yg nilainya hampir mencapai angka 30 jt kami baru diberi tahu oleh pihak pengembang klo untuk Akad Kredit harus menyediakan uang lagi sejumlah hampir 20 juta dg alasan tanah yg kami beli belum pecah sertifikat dan balik nama..bla..bla.. kaget sekaligus bingung wah nyari uang kemana lagi neh secara tabungan dah ludes, minjam kayaknya jg gak mungkin takut bgt gak bisa bayar...akhirnya sepakat sm suami kt gak nglanjutin proses KPR walaupun harus dipotong 30% dr total yg sudah disetorkan gpp lah drpd kami memaksakan diri trus jadinya susah sendiri. akhirnya telpon pengembang dan minta dibatalin tapi marketingnya mohon bgt jgn dibatalin karna ini akan berpengaruh sm track record dia di perusahaan tsb yg bs jelek karna sampai kehilangan pelanggan..karna kasihan sm marketingnya (kebetulan mbaknya mm ahsan orgnya insyaallah..) akhirnya kami nekat terus. gak brenti doa setiap saat "ya, Allah kalau rumah ini mm rezeki kami maka mudahkanlah bagi kami sgala urusannya dan jauhkanlah kami dr terlilit hutang yg tidak mampu kami bayar"

kuasa Allah mm diatas sgalanya "Rezki Allah gak akan salah jatuhnya" benar skali....entah bagaimana seluruh kewajiban akhirnya  terlunasi..alhamdulillah..Allahu Akbar..!!! tinggal menunggu rumah jadi (indent 14 bulan boooo).

dan......akhirnya hari yg kami tunggu itu tiba. tepat 14 bulan sejak proses awal akhirnya serah terima bangunan dilakukan hari ini 09 Juli 2007 tapi meteran listrik baru akan dipasang insyaallah tgl 12 juli nanti. masalah belum selesai sampai disitu rumah itu belum memiliki dapur, sumur bornya kurang dalam, dan pompa airnya kurang memadai. kami memutuskan bahwa tidak akan memaksakan diri pokoknya masuk rumah apa adanya saja yg penting gak kehujanan dan kepanasan. apalagi bayi kecil kami akan segera hadir persiapan biaya jg harus dilakukan.......(to be continued)