Minggu, 30 Maret 2008

Cerita Melahirkan Nawra

sejak memasuki mgg ke 36 kehamilan. aku rasanya dah gak sabar pengen ddnya cepet2 lahir. pertama karna kangennnn bgt pengen gendong bayi yg slama ini bergerak2 dlm perutku tp aku gak tau wujudnya (walaupun dah ngintip lewat USG 4D skalipun). kedua karna dah capek bayangin aja slama hamil BB ku naik 20kg jd bkn capek bw perutnya tp capek bawa badan aku yg segede bagong ntu, plus kaki-tangan bengkak, rusuk sakit dan ulu hati sakit, ngos2an klo gerak,dan berbagai mcm keluhan lainnya yg bikin aku pengen ddnya cepet2 lahir ajah. pas diperiksa ke dokter aku dah bukaan 1 tp kepala bayi msh blm masuk rongga panggul. mgg ke 38 diperiksa lg jg msh bukaan 1 kepala jg msh tinggi.mgg ke 39 bukaan 2 kepala bayi msh tinggi tp dah mulai masuk ke rongga panggul. kondisi bayi msh baik tp dokter menjadwalkan SC klo smp mgg ke 40 blm ada kontraksi, mengingat ini anak pertama dan aku agak lama baru hamilnya maka dokter memutuskan SC dg alasan induksi terlalu beresiko. 2 hari sebelum jadwal SC aku terbangun pukul 03.00 pagi (tgl 18 des 07) karna rasa mules. aku bangunkan suami dan kasi tau klo mrasa mules. suami ngajak ke RS tp aku mrasa paling msh lama karna sakitnya blm terlalu.

jam 05.00 aku sholat shubuh. pas sujud terakhir kok rasanya mules bgt kayak mo pup. selesai salam tanpa melipat mukena aku langsung lari2 ke kamar mandi. pas ngeden yg kluar malah darah banyak bgt.darah terus mengalir dan membanjiri lantai kamar mandi. sambil panik aku berteriak memanggil suami. ibu mertua yg waktu itu sdh stby menunggu kelahiran cucu pertamanya langsung menyuruhku bersih2 dan ganti baju. suami langsung nyari taksi. sambil nunggu taksi datang ibu mertuaku bilang "mba klo org jawa bilang mb ini hamil kidang karna darah keluar duluan. ini bakal lama prosesnya dan sakit bgt" aku yg gak percaya hal2 seperti itu cmn diem aja.

gak lama suami telpon klo pool taksi nya kosong. ya udh naik motor aja kata aku gpp pelan2. akhirnya kami ke RS naik motor. 15 menit kemudian km tiba di RS Usada Insani Tangerang. aku langsung di dorong ke kamar bersalin, diperiksa baru bukaan 2 tp karna darah dah keluar banyak dokter nyuruh diobservasi 8 jam. jam 14.00 siang dokter dtg dan periksa dalam baru bukaan 3. dokter menyarankan induksi karna bukaan dah ada dan darah yg terus keluar. klo nunggu bukaan normal takutnya bakal lama.

pukul 15.30 aku di induksi pakai balon kateter. begitu balon terpasang MASYAALLAH mulesnya berlipat2. saat itu msh sadar untuk zikir sambil meremas2 tangan suami. pukul 17.30 sakit semakin tak tertahankan aku mulai menangis, suami yg menyuruh istighfar malah aku marahin dan aku suruh diam (afwan ya say). diperiksa bidan dah bukaan 6, balon dah lepas dr mulut rahim. pukul 18.30 bidan periksa dalam lg karna aku dah mulai jerit2 ternyata dah bukaan 8 ke 9. aku dah minta suntik ILA ato EPIDURAL aja saking gak tahannya tp RS nya blm familiar dg obat2an seperti itu jd gak dikasi  pukul 19.00 aku dimasukkan ke ruang tindakan. anehnya mungkin karna sakit yg teramat sangat aku gak sadar melarang suamiku ikut masuk. saat itu rasanya kok ya benciii bgt sm suami .

slama menunggu bukaan lengkap aku hanya ditungguin sm 1 org bidan baru. tuh bidan dah habis aja aku marah2in (sy dah pengen ngeden bu bidan dah gak tahan ), aku remes2 tangannya tp dia tetep sabar ngurutin punggungku (makasih bidan eliza).akhirnya pukul 20.00 bukaan lengkap tp pas di periksa sm bidan senior kok kepala msh jauh. karna itu pahaku dikempit supaya aku gak ngeden. Ya, Allah dah dr bukaan 8 aku pengen ngeden ini dah lengkap kok msh gak boleh rasanya pengen marah aja sm bu bidan. pukul 20.10 bu dokter dtg (tau jam lah secara tuh jam gede depan mata) dr depan pintu dokternya dah teriak biarin aja ngeden. akhirnya aku diijinin ngeden. berkali2 dicoba gak bisa istirahat dulu, minum teh manis habis itu coba ngeden lagi. sejam sudah aku gak kuat lg akhirnya aku minta tlg sm dokter u/ bantu supaya dd bs lahir. aku kasian klo dd nya kelamaan dijalan lahir.disamping aku jg dah kehabisan tenaga (drpagi aku gak mo makan,cmn minum susu aja) pukul 21.20 dokter menyuruh bidan samsyah memangku aku dan mendorong si bayi berbarengan dg aku mengedan plus sedikit vacuum untuk mengarahkan kepala bayi.alhamdulillah pukul 21.25 dd lahir blm menangis awalnya. begitu diletakkan di perutku dan plasenta dipotong baru dd nangis. hanya sebentar nangisnya selebihnya dd batuk2. aku panik dokter bilang gpp bu justru bagus klo dd batuk dia reflek mengeluarkan lendir di saluran pernapasannya. setelah disedot lendir dan badannya dilap dd kembali di letakkan di dadaku untuk ELO (Early Latch On) alhamdulillah hanya sekitar 15 menit dd dah ketemu puting dan mengisap.

berikutnya sambil dijahit (buanyaaakkkk) aku tanya sm dokter kepala dd gimana nasibnya dokter kena vacuum gt. dokter malah ketawa aku tanyain gt."gpp ko bu td cmn vacuum rendah aja". aku liat palanya gak jd aneh kok bentuknya cmn bagian yg kena vacuum kerasnya lbh lama (3 mgg).selebihnya ga ada efek apa2 (amiennn).

pengennya tahun ini hamil lg tp membayangkan proses melahirkan kemaren....

Cerita Melahirkan Nawra

sejak memasuki mgg ke 36 kehamilan. aku rasanya dah gak sabar pengen ddnya cepet2 lahir. pertama karna kangennnn bgt pengen gendong bayi yg slama ini bergerak2 dlm perutku tp aku gak tau wujudnya (walaupun dah ngintip lewat USG 4D skalipun). kedua karna dah capek bayangin aja slama hamil BB ku naik 20kg jd bkn capek bw perutnya tp capek bawa badan aku yg segede bagong ntu, plus kaki-tangan bengkak, rusuk sakit dan ulu hati sakit, ngos2an klo gerak,dan berbagai mcm keluhan lainnya yg bikin aku pengen ddnya cepet2 lahir ajah. pas diperiksa ke dokter aku dah bukaan 1 tp kepala bayi msh blm masuk rongga panggul. mgg ke 38 diperiksa lg jg msh bukaan 1 kepala jg msh tinggi.mgg ke 39 bukaan 2 kepala bayi msh tinggi tp dah mulai masuk ke rongga panggul. kondisi bayi msh baik tp dokter menjadwalkan SC klo smp mgg ke 40 blm ada kontraksi, mengingat ini anak pertama dan aku agak lama baru hamilnya maka dokter memutuskan SC dg alasan induksi terlalu beresiko. 2 hari sebelum jadwal SC aku terbangun pukul 03.00 pagi (tgl 18 des 07) karna rasa mules. aku bangunkan suami dan kasi tau klo mrasa mules. suami ngajak ke RS tp aku mrasa paling msh lama karna sakitnya blm terlalu.

jam 05.00 aku sholat shubuh. pas sujud terakhir kok rasanya mules bgt kayak mo pup. selesai salam tanpa melipat mukena aku langsung lari2 ke kamar mandi. pas ngeden yg kluar malah darah banyak bgt.darah terus mengalir dan membanjiri lantai kamar mandi. sambil panik aku berteriak memanggil suami. ibu mertua yg waktu itu sdh stby menunggu kelahiran cucu pertamanya langsung menyuruhku bersih2 dan ganti baju. suami langsung nyari taksi. sambil nunggu taksi datang ibu mertuaku bilang "mba klo org jawa bilang mb ini hamil kidang karna darah keluar duluan. ini bakal lama prosesnya dan sakit bgt" aku yg gak percaya hal2 seperti itu cmn diem aja.

gak lama suami telpon klo pool taksi nya kosong. ya udh naik motor aja kata aku gpp pelan2. akhirnya kami ke RS naik motor. 15 menit kemudian km tiba di RS Usada Insani Tangerang. aku langsung di dorong ke kamar bersalin, diperiksa baru bukaan 2 tp karna darah dah keluar banyak dokter nyuruh diobservasi 8 jam. jam 14.00 siang dokter dtg dan periksa dalam baru bukaan 3. dokter menyarankan induksi karna bukaan dah ada dan darah yg terus keluar. klo nunggu bukaan normal takutnya bakal lama.

pukul 15.30 aku di induksi pakai balon kateter. begitu balon terpasang MASYAALLAH mulesnya berlipat2. saat itu msh sadar untuk zikir sambil meremas2 tangan suami. pukul 17.30 sakit semakin tak tertahankan aku mulai menangis, suami yg menyuruh istighfar malah aku marahin dan aku suruh diam (afwan ya say). diperiksa bidan dah bukaan 6, balon dah lepas dr mulut rahim. pukul 18.30 bidan periksa dalam lg karna aku dah mulai jerit2 ternyata dah bukaan 8 ke 9. aku dah minta suntik ILA ato EPIDURAL aja saking gak tahannya tp RS nya blm familiar dg obat2an seperti itu jd gak dikasi  pukul 19.00 aku dimasukkan ke ruang tindakan. anehnya mungkin karna sakit yg teramat sangat aku gak sadar melarang suamiku ikut masuk. saat itu rasanya kok ya benciii bgt sm suami .

slama menunggu bukaan lengkap aku hanya ditungguin sm 1 org bidan baru. tuh bidan dah habis aja aku marah2in (sy dah pengen ngeden bu bidan dah gak tahan ), aku remes2 tangannya tp dia tetep sabar ngurutin punggungku (makasih bidan eliza).akhirnya pukul 20.00 bukaan lengkap tp pas di periksa sm bidan senior kok kepala msh jauh. karna itu pahaku dikempit supaya aku gak ngeden. Ya, Allah dah dr bukaan 8 aku pengen ngeden ini dah lengkap kok msh gak boleh rasanya pengen marah aja sm bu bidan. pukul 20.10 bu dokter dtg (tau jam lah secara tuh jam gede depan mata) dr depan pintu dokternya dah teriak biarin aja ngeden. akhirnya aku diijinin ngeden. berkali2 dicoba gak bisa istirahat dulu, minum teh manis habis itu coba ngeden lagi. sejam sudah aku gak kuat lg akhirnya aku minta tlg sm dokter u/ bantu supaya dd bs lahir. aku kasian klo dd nya kelamaan dijalan lahir.disamping aku jg dah kehabisan tenaga (drpagi aku gak mo makan,cmn minum susu aja) pukul 21.20 dokter menyuruh bidan samsyah memangku aku dan mendorong si bayi berbarengan dg aku mengedan plus sedikit vacuum untuk mengarahkan kepala bayi.alhamdulillah pukul 21.25 dd lahir blm menangis awalnya. begitu diletakkan di perutku dan plasenta dipotong baru dd nangis. hanya sebentar nangisnya selebihnya dd batuk2. aku panik dokter bilang gpp bu justru bagus klo dd batuk dia reflek mengeluarkan lendir di saluran pernapasannya. setelah disedot lendir dan badannya dilap dd kembali di letakkan di dadaku untuk ELO (Early Latch On) alhamdulillah hanya sekitar 15 menit dd dah ketemu puting dan mengisap.

berikutnya sambil dijahit (buanyaaakkkk) aku tanya sm dokter kepala dd gimana nasibnya dokter kena vacuum gt. dokter malah ketawa aku tanyain gt."gpp ko bu td cmn vacuum rendah aja". aku liat palanya gak jd aneh kok bentuknya cmn bagian yg kena vacuum kerasnya lbh lama (3 mgg).selebihnya ga ada efek apa2 (amiennn).

pengennya tahun ini hamil lg tp membayangkan proses melahirkan kemaren....

Kamu dandan bukan untuk aku

malem minggu ba'da magrib maz minta ditemenin ke gramed. sebenarnya aku males soalnya capek siangnya bis belanja bulanan. tp gak tega mo nolaknya, jadi sambil ogah2an aku mengiyakan

aku : "gini aja ya, gak usah dandan males"

maz : " memangnya kenapa, toh dek dandannya bukan untuk mas"

aku : (memandang dg pandangan heran)

maz : (memegang daguku dan tersenyum) "iya kan klo keluar rumah dandan brarti dek dandannya bukan buat maz"

astaghfirullah..aku cepat2 beristighfar dlm hati. slama ini maz termasuk suami yg sangat jarang berkomentar (baca menegur). klo smp menegur brarti aku yg udh keterlaluan...

maafin istrimu ya maz...maafkan hambamu ini  ya Rabb..bukan karna tak tau atopun sengaja berbuat tp karna khilaf

 

Kamu dandan bukan untuk aku

malem minggu ba'da magrib maz minta ditemenin ke gramed. sebenarnya aku males soalnya capek siangnya bis belanja bulanan. tp gak tega mo nolaknya, jadi sambil ogah2an aku mengiyakan

aku : "gini aja ya, gak usah dandan males"

maz : " memangnya kenapa, toh dek dandannya bukan untuk mas"

aku : (memandang dg pandangan heran)

maz : (memegang daguku dan tersenyum) "iya kan klo keluar rumah dandan brarti dek dandannya bukan buat maz"

astaghfirullah..aku cepat2 beristighfar dlm hati. slama ini maz termasuk suami yg sangat jarang berkomentar (baca menegur). klo smp menegur brarti aku yg udh keterlaluan...

maafin istrimu ya maz...maafkan hambamu ini  ya Rabb..bukan karna tak tau atopun sengaja berbuat tp karna khilaf

 

Minggu, 16 Maret 2008

Nawra 3 bulan

Rating:★★★★★
Category:Other
Alhamdulillah nawra dah 3 bulan (besok tepatnya) kemarin udah di imunisasi. bunda minta imunisasi simultan DPT1+P1+Hib1. BB 6,1 Kg cuman nambah 9 ons neh soalnya kmaren nawra sempat keserang gastro jadi pupup mulu' gak dibawa ke dokter karna msh tetep lahap mimik asinya trus gerak jg msh lincah gak lemes (nanya ke pgmf mom neh).udah bisa tengkurep sejak umur 2 bulan en skrg makin jago tengkurepnya.tulang leher smakin kuat so dah bisa ngangkat2 kepala. kmaren jg pertama kali diajak ke tempat bunda ngaji (ujian pertama buat bunda) seperti yg udh diperkirakan nawra agak rewel karna gak tahan panas pdhl biasanya anteng bgt palagi klo banyak org..jadinya yg lain sibuk ngaji bunda sibuk aja nimang nawra..besok2 gak usah ikut ya dek. dirumah aja mimik pake botol hehehe..

Tengkurapnya Nawra




Tepat 2 bulan usianya nawra dah bisa tengkurap. waktu itu kaget karna pas tidur malem, kebetulan aku munggungin dd posisinya trus kedengaran dd nangis pas diliat Ya, Allah dah tengkurep aja. sejak itu nawra trus mengeksplor kemampuan tengkurepnya. skrg (usia 3 bulan) dah bs 2x guling 1x balik tanpa dibantu plus kepala tegak.

Nawra 3 bulan

Rating:★★★★★
Category:Other
Alhamdulillah nawra dah 3 bulan (besok tepatnya) kemarin udah di imunisasi. bunda minta imunisasi simultan DPT1+P1+Hib1. BB 6,1 Kg cuman nambah 9 ons neh soalnya kmaren nawra sempat keserang gastro jadi pupup mulu' gak dibawa ke dokter karna msh tetep lahap mimik asinya trus gerak jg msh lincah gak lemes (nanya ke pgmf mom neh).udah bisa tengkurep sejak umur 2 bulan en skrg makin jago tengkurepnya.tulang leher smakin kuat so dah bisa ngangkat2 kepala. kmaren jg pertama kali diajak ke tempat bunda ngaji (ujian pertama buat bunda) seperti yg udh diperkirakan nawra agak rewel karna gak tahan panas pdhl biasanya anteng bgt palagi klo banyak org..jadinya yg lain sibuk ngaji bunda sibuk aja nimang nawra..besok2 gak usah ikut ya dek. dirumah aja mimik pake botol hehehe..